Pages

Saturday, July 5

Belajar Berdikari

Secara rasminya, saya hanya punya seminggu lagi berbaki utk menghabiskan kelas di Kasr El-Ainy, sebelum memasuki Study Leave dan membuat persiapan untuk peperiksaan akhir sebagai mahasiswi kuliah Perubatan.

Di ambang Ramadhan, saya nekad mahu cuba untuk berubah, atau lebih tepat, mahu 'undone' perubahan buruk yang telah saya benarkan berlaku pada diri.

Salah satu masalah yang dapat dikenalpasti, adalah saya malas mahu menjelaskan sebarang salah faham. Saya tahu manusia sedang galak dan rakusnya mengumpat di belakang. Semakin saya tahu, semakin saya rasa, "they don't worth my explanation, if they valued me, they would've come for my explanation".

Dan pada masa yang sama, saya memutuskan saya akan menjadi cukup kuat untuk menghadapi semua rejection. 

Dunia media sosial juga sedikit sebanyak merubah. Saya belajar menjadi pemerhati. How corrupted one can be in media. Dan sejak berhenti menulis di blog, saya sendiri menulis di FB dengan mempertimbang respon yang bakal diperoleh. Tidak sejujur sebagaimana tulisan di blog dulu-dulu.

Masalahnya juga, saya terlalu melihat sisi seseorang yang saya nilai sebagai sisi tidak elok, dan perlu saya jauhi, dengan cara menjauhi orang tersebut. Dan saya lupa untuk melihat dan cuba bertoleransi demi sisi-sisi baiknya.

Kata orang, kalau sudah dengan pelbagai kelompok manusia kita punya masalah, maknanya masalah itu pada diri kita sendiri, bukan pada orang lain. Ya, sampai saat ini saya terusan cuba memuhasabah kekhilafan diri, memohon doa agar diberikan petunjuk dan dipercantikkan akhlak.

Moga Allah kurniakan kekuatan untuk tidak berakhlak buruk

Saya cuba. Dan Allah, telah menjanjikan ujian bagi setiap yang mencuba. Itulah indahnya mujahadah. 

Cara terbaik untuk sebuah perubahan, adalah dengan bertukar tempat. Untuk itu, saya tidak sabar-sabar lagi untuk menamatkan perjalanan di sini. (I think i imitated a Malay Cartoon here)

Kesalahan seterusnya, mungkin juga kerana selama ini saya pernah percaya dengan kata azimat "jangan pedulikan orang, buat apa yang kita fikir betul." Masalahnya, hidup ini perlukan perbincangan. Mana mungkin penilaian yang terbaik dapat dicapai dari pemikiran sendiri.

Ah, sedih juga bakal tinggalkan Mesir dengan tidak mempunyai seorang pun teman yang benar-benar dapat dihargai. Seorang teman pernah berpesan, gunakan sebaiknya masa yang berbaki untuk mengukuhkan hubungan. Ada rakan-rakan yang dapat saya hargai, dan saya rasa senang untuk berkongsi cerita. Tapi yang dahulu pernah rapat, kebanyakan makin saya jauhi. 

Ada lagi teman yang berkata, apa gunanya kawan kalau bukan untuk disusahkan. Namun di kemudiannya, saya mendapati keselambaan saya dalam meminta dibuat sesuatu dianggap beban. Ya, mungkin kecil amat bagi saya tapi terlalu besar baginya. Namun dia masih menggunakan istilah sahabat. Akhirnya saya sekali lagi gagal memahami makna persahabatan.

Bercakap tentang sahabat, mungkin silap saya dari awal, kerana tidak pernah menganugerahkan istilah 'sahabat' kepada mana-mana teman yang saya kenal di sepanjang perjalan di Mesir. Masih sahabat-sahabat baik di MMP, menjadi kenangan perhubungan persahabatan yang terbaik untuk saya hargai sehingga sekarang. Walaupun kami tidak berkongsi apa yang orang-orang banggakan sebagai fikrah yang sama, atau gerak kerja bermasyarakat yang sama, namun kami berkongsi toleransi, mencorak warna-warni dari perbezaan besar yang ada.

Mungkin juga, enam tahun di Mesir, mendidik self-competency yang tinggi, menjadikan diri-diri, menghargai teman yang hanya boleh memberi kebaikan kepadanya. Teman di ketika dia sunyi. Ketika dia memerlukan company. Sedang saya, bukan itu definisi persahabatan. Untuk berteman, adalah bukan kerana tika kita memerlukan, tapi lebih kepada ketika dia juga berseorangan.

Ah, makin keliru. Agama mengajar hidup ini perlu berteman. Baik study dan balik nanti figure out. Seronok juga tinggal Mesir tanpa kenangan bersahabat. Nanti tak sedih-sedih nak berpisah. ;)

I just wished that I am not a failure. Kena banyak lagi tarbiah diri kasi lembut hati. Self confidence dalam bab tak perlu susahkan orang tak leh tinggi sangat.

Ramadhan kareem.

Sunday, February 2

Antara Dua

Lama sungguh saya tinggalkan ruang ini tanpa tinta. Baru saya sedar, rupanya blog ini menjadi tempatnya kalau ada sesuatu yang saya tidak suka kongsikan dengan orang ramai, di medan seperti Facebook.

Kali ini, kami diuji. Abi diuji dengan sepucuk surat berkuatkuasa serta-merta, menamatkan perkhidmatan Abi dari kolej yang abi sendiri penggerak awal dalam meletakkan tapaknya. Keputusan tanpa dibenarkan pembelaan. Padahal sudah lama Abi meluahkan betapa Abi tidak selesa di KIAS. Tidak dipanggil mesyuarat, tidak diberi tugas dan dipinggirkan dalam urusan pentadbiran. Namun saya sebagai anak, memilih untuk tidak lebih-lebih bertanya. Abi tahu halal haram. Bukan tidak pernah terdetik, halal dan berkatkah bayaran gaji yang menjadi sumber utama kehidupan kami. Tapi Abi sendiri, telah berusaha membetulkan keadaan. Malangnya, padang itu tidak rata.

Seminggu lalu, saya diberitakan bahawa cuti kami dipanjangkan. Kepada Ummi saya khabarkan. Kalau biasa-biasanya, asal cuti sedikit, perkara pertama yang terlintas di fikiran adalah untuk pulang ke pangkuan keluarga. Berbeza benar tahun ini, saya seolah nekad untuk kekal di Mesir, atau kalau berpeluang, Tanah Andalusia itu sungguh benar-benar menarik-narik kaki ini.

Walaupun Ummi berbasa-basi menyatakan mahu saya pulang, kali itu saya tidak mudah patah. Cepat-cepat saya beritahu, "Takpe lah Mi, tahun ni jah. Nak kelik pun rasa serba salah. Tahun akhir dah. Nak jalan-jalan sikit."

Sedang saya berwhatsapp dengan keluarga, untuk meminjam kad kredit Ummi atau Abi bagi membeli tiket bas ke Granada dan tiket masuk ke Al-Hambra, Abi meminta maaf kerana sedang sibuk dan tidak sempat untuk menguruskan pembelian itu.

Saya terima whatsapp daripada adik saya. Achik menawarkan untuk menguruskan pembelian. Dari situ Achik mengkhabarkan Abi telah menerima surat tersebut. Ya, surat yang kini telah tersebar di seluruh alam Facebook, diulas hangat oleh pemerhati-pemerhati politik Kelantan.

Sehingga hari ini, hampir setiap hari saya menghubungi Ummi. Bertanyakan khabar perkembangan terbaru. Sebarang update di Facebook, satu-satu saya teliti. Biar saya rasa pedihnya yang Abi rasa. Kebanyakan masa saya, saya luangkan mencari maklumat dan komentar berkaitan.

Hanya Allah yang tahu, betapa hati ini berbolak-balik, antara meneruskan perancangan menjejak Tanah Andalusia, atau pulang ke pangkuan keluarga untuk memberikan sokongan. Walaupun, saya tahu, tidak banyak yang dapat saya buat dengan berada di tanah air. Tapi cukuplah untuk berada bersama keluarga, saat ujian sedang menimpa.

Namun menurut Ummi, Abi okay-okay sahaja. Malahan bersemangat. Bersemangat kerana sudah lama Abi menunggu padang yang rata untuk membela diri.

Ummi pula tidak kurang diserang dan diajak berdebat di Group Whatsapp. Dihasut-hasut supaya membela Abi. Namun Ummi seperti biasa, memilih untuk berdiam. Bukan kerana muram, tapi tiada keperluan untuk melayan. Di pihak yang sana, bertubi-tubi pembelaan dikeluarkan, mahu membenarkan tindakan.

Keyakinan bahawa Ummi dan Abi tenang berhadapan krisis ini, tidak pula memberi keyakinan kepada saya, bahawa adalah okay untuk tidak pulang.

Di kala istikharah tidak memberi hasil, di kala Ummi dan Abi tidak sungguh-sungguh menyatakan "it's okay not to come home," sepanjang itulah hati ini tidak senang duduk. Sesalnya tidak mengikut hasrat Ummi awal-awal bicara dahulu! Lain kali, pastu firasat Ummi itu saya jadikan antara kayu ukur utama.

Sungguh, redha mutlak ibu ayah adalah perkara terpenting buat diri ini. Jangan ada sebarang perbuatan, atau pilihan yang tidak diredhai mereka. Biar mulut mereka membenarkan, diri ini perlu tahu bahawa mereka senang hati dengan pilihan yang dibuat. Semoga dengan redha mereka, redha Allah saya gapai.

Sehingga 2 jam sebelum catatan ini ditulis, jari jemari ini masih rancak mencari tawaran tiket termurah untuk ke Kuala Lumpur. Walaupun kerugian bakal ditanggung.

Galaunya hati bila susah sungguh untuk memperoleh yakin. Walau berkali dan berhari istikharah dilakukan. Semoga yakin yang datang sejenak Maghrib tadi, kekal berpanjang. Dalam permusafiranku, pasti doa yang tidak putus-putus bakal saya titipkan. Semoga urusan Abi dan keluarga dipermudahkan semua. Semoga keadilan ditegakkan. Semoga PAS Kelantan kembali gemilang. Semoga kerajaan Islam Kelantan kembali diyakini rakyat.

Walaupun tahu kelana ku kali ini pastinya bukan dengan hati yang girang, tapi langkah ini tetap harus aku ambil. Moga Allah kuatkan langkah kami sekeluarga.

Andalusia, aku datang!

Di bumi ini, ibrah kejatuhan sebuah kerajaan yang menjadi kebanggaan, pasti menjadi permainan utama minda saya.


Saturday, October 12

Of Kelantan State Assembly

It's been a while since my last post - Maksud saya, post yang saya tulis dengan sedikit berfikir - bukan main random spill apa-apa sahaja yang mahu ditulis.

Sebentar tadi baru siap menonton sedutan rakaman Penggulungan Sidang DUN Kelantan bagi Belanjawan 2014. Rasanya semua pun tahu "kehangatan" dewan pada sidang kali ini. Yang menarik perhatian saya, adalah persidangan Dewan yang mulia itu, menarik ingatan saya terhadap 'adab' dalam berdebat, melalui pertandingan debat di zaman sekolah dahulu.

Sidang Dewan yang sepatutnya dibentangkan dalamnya hujah, fakta, figure, dasar, digunakan untuk menghurai lanjut nas-nas Al-Quran dan Hadis, seumpama ceramah agama. Bagi saya ini cukup tidak mendasar kepada perkara yang harus diberi keutamaan dalam perbincangan. People wants to see your idea. The reason why you wanna implement that idea, has been clearly understood by the people during the time they decided to vote for you. This is the time to prove that you can walk your talk. You know how to make things work.

Kali terakhir saya berdiri di pentas debat, saya terkaku kerana tidak sanggup 'membaham' hujah pasukan lawan. Ya, saya menginsafi bakat semulajadi dalam diri saya berkaitan kemahiran untuk berhujah balas bagi mendiamkan lawan. Saya menginsafi kemahiran saya dalam memilih perkataan dan menyusun ayat, bagi memastikan lawan dapat dijatuhkan, dan pemilihan perkataan yang teliti membuatkan lawan tidak boleh mematahkan hujah saya. Walhal saya bukan bercakap tentang sesuatu yang tidak boleh diperbetulkan. Menginsafi itu, di samping baru mengenal adab mungkin, saya tahu debat bukan lagi medan saya. Saya tidak sanggup untuk menafikan kebenaran yang dihujahkan lawan. Adeh, why am i taking this so seriously, it should have been nothing but a competition, a fight to win.

My point is, benarlah debat itu satu pertandingan. Tapi sidang DUN adalah tempatnya untuk memanfaatkan ilmu debat. Kerana program debat sendiri dijalankan mengambil idea perjalanan sidang Dewan Negara / Negeri. Cumanya, di medan sidang DUN, pastilah bukan sekadar kemenangan berhujah yang akan jadi nilaian. Adab, kecerdikan, good reasoning, fakta, dan menghormati orang lain akan jadi kayu ukur. Bukan sekadar seronok penonton bergelak melihat siapa yang berjaya kena baham.

Saya turut tertanya-tanya fungsi Speaker. Sefaham saya, speaker sebagai pengerusi persidangan / mesyuarat pastilah bijak dan punya kuasa untuk menghentikan atau menghalang ucapan-ucapan atau perbahasan yang tidak berkaitan. Perbincangan yang meleret yang tidak mempunyai kesan langsung kepada topik perbahasan atau resolusi yang ingin dicapai, haruslah dihalang. Masa ahli mesyuarat adalah terhad dan sangat bernilai.

Dalam mana-mana mesyuarat, kalau saya perlu untuk berkata-kata, biasanya nota saya hanyalah beberapa patah perkataan yang menjadi kata kunci. dash, dash, dash. Itu sahaja. Dan setiap kata kunci itu akan menjadi kunci untuk saya memulakan hujah, membina ayat dan memberi contoh. Cukup sekadar untuk difahami pendengar. Kadang-kala adik-adik ingat saya sediakan teks, siap ayat-ayat untuk dibaca. Hoho, never.. Sebab saya memang malas menulis / mencatat. :P

Jadi saya hairan kalau dalam sesebuah mesyuarat semua hujjah lengkap telah tersedia. Itu sewajarnya persiapan untuk sebuah ceramah. Like, per say, I'm gonna prepare those materials to be available on slides or hands-out.

Dan ya, antara sebab yang menyukarkan saya untuk menulis adalah percampuran bahasa yang maha dahsyat, walhal saya berpegang dengan skema tidak mencampurkan Bahasa - forgive me, I'm screwing my own rule.

People are watching. People do listen. People judge. Masyarakat dah mula hilang kepercayaan kepada politikus. Jangan sampai 'ulama' PAS pun gagal meraih kepercayaan. Buktikan ulama' kita profesional.


Note:

Saya cukup geram dengan page dan profile pro-ulama yang beria-ia memenangkan beberapa pihak dengan memburukkan dan menyerang pihak yang diserangnya. Konotasi pro-ulama yang digunakan sendiri sudah cukup menggambarkan keingkaran untuk wala' dan redha dengan penjelasan Presiden berkaitan trio kepimpinan dalam PAS. Bagaimana kamu kata kamu sayang PAS walhal point utk embrace dan hormat pendirian serta asas PAS yang meraikan semua golongan ini sahaja kamu gagal?

Oh please. By claiming that you are pro-ulama, dengan menggunakan kata2 tanpa adab, ayat menghasut, menghina, melabel orang, cukup membuktikan kamu jauh daripada jiwa ulama'. Stop saying that. you have done enough damage.

-Dua tajuk tidak berkaitan, parking sini sebab sehingga hari ni blog ni lah tempat yang paling kurang dibelek orang, jadi tak perlu guna ayat berhati2 sangat. Hahahaha-

I do need some freedom. Freedom of speech. :P

Friday, September 6

5 Tahun Lalu: Determination itu Handsome

Pagi semalam, bertemu adik2 yg memilih utk ke Mesir dlm bidang perubatan. Petangnya, bertemu calon2 SPM. Kedua2nya mengemukakan persoalan yg mengimbau 'kekacauan' fikiran 5 tahun lepas.

Seingat saya, hanya pada tahun ini saya bertemu 'cinta' utk dunia perubatan. Seni belajarnya. Keindahan dan hikmah yg blh diteroka. Ruang berfikir sendiri yg tidak sesempit sekadar menghafal seperti yg saya amalkan selama ini.

5 tahun lepas, saya perlu memilih antara STAM, Law School UIAM (Pilihan ke-8 yg juga tawaran yg sukar diperoleh, selari dgn minat saya terhadap akta dan perundangan, serta 'bakat'), atau terus mencari ruang utk ke bidang perubatan.

Saya ingat pada nasihat sahabat saya, kalau mampu dan minat, bolehlah teruskan dgn bidang perubatan. Katanya, minat boleh dipupuk, tp mampu itu bkn semua orang ada. Dia pula, langsung tidak berminat. Tawaran biasiswa MARA ditolaknya, dan dia memilih menjadi guru.



Pada saat itu, Saya membulatkan tekad, mengkaji sesuatu yg 'asli' dari ALLAH lebih berbaloi berbanding sesuatu yg disusun manusia.

Justeru, minat terhadap law td saya lupakan. Tambahan bg ummi dan abi, lawyer bukan kerjaya utk seorang wanita. Tambah lagi, tawaran JPA yg dipohon beribu2 orang, dibuka rezekinya utk saya...

Dan semalam, seakan bersalah pula rasanya mencabar adik2. Bidang perubatan takkan menjanjikan anda kerjaya sebagai doktor. Perjawatan kerajaan utk pegawai perubatan hampir penuh. Pengajian perubatan menjanjikan air mata yg bakal tumpah dgn silibusnya yg sarat. Belum lagi cerita bab HO atau bab cabaran dipandang sebagai 'bakal doktor' sehingga tertutup identiti individu.

The point is, dalam apa jua keputusan yg diambil, pastikan kita punya sebab kukuh tersendiri. Sebab itu lah yg akan akhirnya menjadi pegangan tatkala tekanan mengasak di sepanjang perjalanan. Istikharah dan istisyarah, bekal utk kuatkan azam. Sesudah berazam, maka bertawakallah.


# 3 kali baca syarat kelonggaran credit transfer ke malaysia.. baru faham

# tgh blur camne nk pastikan cuti tambahan sebulan ++ yg mendatang dimanfaatkan. 

Wednesday, April 24

Adakah Saya Mengundi untuk Negara Islam?


Kenapa Saya Pulang Mengundi?

Persoalan ini asasnya tiada sesiapa pun pernah tanyakan kpd saya. Saya kira ini bermaksud masyarakat di sekeliling saya benar-benar faham kepentingannya, namun mereka masih memilih utk berpegang bahawa "Itu pegangan dan keutamaan bagi awak, tapi saya memilih utk berbeza."

Persoalan yang lebih sering dibangkitkan adalah tentang negara Islam atau negara bagaimana yang ingin saya lihat. Seperti yang pernah saya coretkan di FB sebelum ini, saya boleh menunggu untuk sebuah negara Islam. Allah takkan mudah-mudah naikkan taraf kita andai kita sendiri belum bersedia. Rakyat Malaysia yang Muslim, yang membentuk majoriti 60% pun masih ramai yang menolak untuk berpegang kepada Islam, bagaimana mungkin kita mengharapkan masyarakat bukan Islam untuk mampu menerima pentadbiran Islam?

Perubahan yang lebih besar yang saya ingin lihat di Malaysia adalah perubahan pada pengurusan, terutamanya pengurusan kewangan. Ketirisan wang, rasuah, kroni, monopoli dan pelbagai lagi istilah ekonomi yang saya juga kurang arif, membuatkan saya yakin bahawa negara kita akan terus berundur ke belakang dalam suasana pengurusan kewangan sedemikian rupa.



Tiada amanah langsung pada diri yang diberi amanah. Rakyat dilayan seperti hamba. Diugut, ditakutkan, disemat keyakinan bahawa hanya mereka yg boleh menjamin keamanan dan rezeki buat warga.

Ketepikan sebentar isu negara Islam. "Restore the country", baiki negara dari segala penyelewengan adalah perkara yg saya lihat sebagai keutamaan. Secara tidak langsung, ini bermaksud, install dahulu nilai-nilai Islam, atau dengan istilah yang lebih popular, Good Governance.

Common Sense yang Hilang


Apa yang berlaku, kes-kes yang didedahkan terbukti menunjukkan penguasa sudah hilang common sense dalam mengatur hidup marhaen. Mereka boleh tanpa rasa bersalah mengaut kekayaan negara untuk diri, keluarga dan orang terdekat. Bagaimana boleh mereka berbangga dengan bantuan Badan Kebajikan Masyarakat bernilai RM 300 sebulan, sedangkan yang masuk dalam poket orang yang tidak berhak adalah berjuta kali ganda nilai bantuan bg yang berhak?

Saya mahu pemimpin yang mempunyai nilai common sense, sekalipun beliau jahil tentang Islam. Kejahilan terhadap agama adalah satu pernyataan masalah yang akan dibalikkan persoalannya kepada tugas pendakwah. Namun kehilangan common sense, adalah perkara yang membuatkan manusia itu hilang manusiawi. Bagaimana mungkin seorang yang kehilangan manusiawi kita lantik jadi pimpinan?

Saya boleh menghormati mereka yang menyokong dan mendokong UMNO, namun pada masa yang sama masih mengekalkan common sense serta kewarasan, dengan mengenali batas dalam setiap perlakuan. Ya, hidup ini ada batasnya!

Oh, belum masuk isu permainan kotor. Belum masuk kisah strategi-strategi luar alam, luar tabiat manusiawi yang berakal yang dilaksanakan bagi mengekalkan kuasa. Belum masuk kisah video seks meruntuh peribadi yang dibuat lantas menjadi tatapan dan hebahan umum. (Mungkin kerana saya kurang berminat membaca dan melihat isu ini, kerana tektik kotor dan mereka berpisah tiada).


UMNO Harusnya Masih Boleh Berkuasa

Pernah juga saya coretkan, kerajaan yang diteraju UMNO-BN sekarang masih boleh berkuasa sekiranya mereka mahu berubah, "regain the trust of the society". Yang mereka perlukan hanya sebuah perubahan, untuk mula melihat dari kacamata rakyat yang sudah muak dengan pembawaan 55 tahun.

Kenapa tidak mereka menjadikan diri mereka boleh dihormati? Kenapa tidak mereka cuba berubah untuk tidak lagi pecah amanah? Kenapa tidak mereka menunjukkan usaha bahawa kebajikan rakyat adalah keutamaan? Kenapa tidak mereka hentikan strategi-strategi kotor dan mula bertindak seperti ahli politik matang dan waras? Kenapa dan kenapa, senarai ini boleh bertambah, namun jawabnya, kerana mereka adalah mereka! 55 tahun dibelai kuasa.

Alangkah baiknya kalau lebih ramai tokoh seperti Datuk Saifuddin Abdullah dalam UMNO, yang jelas lebih matang dan menilai sebelum berpendirian, seterusnya menjadikan dirinya boleh dihormati.


Ini Kalilah!

Apa kata kita beri mereka sepenggal masa untuk berehat dan bermuhasabah? Atau mungkin juga merancang dengan lebih baik untuk pembawaan pada penggal akan datang? ;)



Tak main-main ni, lepas turun dari jawatan, kita akan boleh melihat dengan lebih objektif, sebab tu Tun Dr M banyak bersuara lepas dah turun. 

Buat rakyat Malaysia, ini Kalilah, kita Ubah!



Monday, February 25

Usul Bantahan untuk MAK, Wajarkah ke MAT-9?

Dokumen ini sebenarnya telah saya sediakan sebagai Usul Bantahan sempena Mesyuarat Agung Khas kali Pertama (MAK-1) pada 30 November yang lepas.

Namun, percaya atau tidak, pada saat saya ingin menghantar dokumen ini (5 jam sebelum waktu tamat untuk penghantaran), semua connection internet (pada waktu itu kami masing-masing menggunakan broadband), saya dan rakan-rakan serumah tidak berfungsi.

Saya cuba menghantarnya melalui smartphone dan Android rakan-rakan saya, tetap juga fail gagal untuk dimuat naik.

Terfikir juga, logikkah untuk saya memohon khidmat musyrif semata-mata untuk ke rumah seseorang yang mempunyai talian internet.

Jadi begitulah kisahnya, saya papar di sini kali ini, kalau-kalau anda semua mempunyai idea dan pemikiran yang serupa dengan saya, untuk dibawa ke MAT-9. (I am a little bit exhausted now, tak boleh berfikir elok pasal usul dan ya, hantar usul dan melalui sesi pembentangan, perbahasan adalah sesuatu yang agak memenatkan). Jadi, basically, saya masih berkira-kira sama ada untuk membawa usul-usul ini (dengan beberapa perubahan) atau tidak.

Maka, kalau anda punya idea yang sama dengan saya, saya alu-alukan untuk anda bawakannya. :D


Jujurnya, saya sudah sedikit "berputus asa", namun setelah meneliti hasil MTC keempat-empat Cawangan, saya merasakan seolah-olah satu pertanggungjawaban untuk saya memperjuangkan kembali pindaan perlembagaan ini.

Saya amat merasai semangat kesatuan dan usaha ke arah "membulatkan" suara pada perlembagaan lama, yang amat-amat meraikan suara ahli.

Saya perlukan sokongan yang mapan untuk saya membawa usul-usul ini. Haha

PENAT.

Monday, January 28

Profesional 5 Bintang, Perkongsian Saya

WHICH MATTERS; YOUR POSITION OR INFLUENCE?

Barisan Panel Akademik bersama Doktor. Panel ini bertanggungjawab menetapkan tema, tajuk pengisian, pemilihan pengisi, dan format pengisian. Pendek kata, seluruh agenda dalam seminar dipertanggungjawabkan kepada panel ini. (3 ahli Panel ikhwah tiada dalam gambar)
Ketika bercakap dengan Timb. Ketua Panel Akademik, saya sering berbisik, "tajuk aku..". Sewaktu saya menjadi ahli Panel Akademik Seminar PERUBATAN kali ke-5 secara rasmi, skop untuk tajuk dengan tema leadership telah pun diputuskan. Namun, menyedari kelemahan saya sendiri dalam membina pengaruh, dan juga hal yang sama pada majoriti warga PERUBATAN, maka saya melihat pembinaan pengaruh adalah kriteria terpenting sebagai asas kepimpinan.

Saya berhujah. Saya fight untuk skop kepimpinan melalui pengaruh yang ditekankan. Bagaimana kita mahu jadi HO yang, kadang-kala ditakrifkan sebagai Hamba Orang, namun masuh mampu memimpin dan membina suasana yang lebih baik dalam keadaan sekitarnya.

Bagaimana untuk kita, menjadi seorang mahasiswa yang, sekalipun tiada jawatan, namun suara dan pandangan kita sangat dinanti.

Jawapannya terletak pada jati diri. Nilai akhlak dan peribadi, yang membina izzah dalam diri. Cara untuk membinanya, tak lain tak bukan, berhajat kepada ilmu yang dalam, sisi pandang yang tajam, serta keprihatinan dan minat kita kepada manusia.

Antara lain, saya turut teringat pengisian ceramah daripada Ustaz Hasrizal sewaktu kami di INTEC. Kata Ustaz, kenapa pelajar KISAS (no offense) sewaktu di sekolah sangat gah, namun apabila dia bersendirian, dia tida mampu membawa rakan-rakannya. Maka saya mendapat pengajaran yang sangat berharga malam itu, nilai kita adalah pada kekuatan jati diri yang membawa kepada pembinaan pengaruh, bukannya pada jawatan yang dipinjamkan.


FORUM : THE IMPENDING HEALTHCARE GRADUATES OVERSUPPLY; REALITY OR MYTH?

Tajuk ini juga merupakan tajuk yang mendapat perhatian khusus saya. Ketika membuat pembacaan dari pelbagai sumber internet bagi mengkaji isu ini dan seterusnya membina flow perbincangan forum, saya seakan-akan menemui jalan buntu bagi sebuah penyelesaian. Apa yang saya nampak hanyalah, masalahnya pada planning dan sistem. Complex system, bak kata Dr. Syed. Pada waktu itu, yang ada di kepala saya hanyalah pengangguran, tidak semua orang boleh ke bidang klinikal, masalah dalam merebut ruang membuat kepakaran, masalah tiada tenaga pengajar yang akan melatih HO dan sebagainya. 

Saya memilih untuk meletakkan kesalahan kepada kerajaan dan menggesa kerajaan mengambil langkah yang lebih pragmatik dalam menyelesaikan isu latihan HO, dan seterusnya pembahagian doktor yang saksama di kawasan bandar dan luar bandar. 

Dr. Omaima sendiri, memberitahu saya, secara peribadi, apabila tajuk ini dibawa kepada beliau, tajuk ini telah menarik perhatian beliau untuk membuat kajian yang lebih terperinci terhadap isu ini.

Justeru, saya sangat menyukai cara Dr. Omaima yang meninggalkan kita dengan persoalan-persoalan untuk kita fikirkan. 

Secara kesimpulannya, dua perkara yang dapat saya gulungkan melalui tajuk ini:
1) Jurusan perubatan, seperti disiplin-disiplin ilmu yang lain, adalah satu ilmu. Ilmu yang akan menjadi bekalan kehidupan, bukan ilmu yang menjamin kerjaya sebagai Perawat, Pensyarah dan sebagainya. 

2) Meningkatkan kualiti diri, dan berusaha bagi memastikan policy maker dalam negara adalah orang-orang yang membawa aspirasi agama, meletakkan kepentingan umum sebagai keutamaan, dan melaksanakan gerak kerja dengan dasar-dasar yang selari dengan tuntutan Al-Quran dan As-Sunnah. Bukan sekadar profit-gain.



STUDENT ACTIVISM: THE NEXT GLOBAL PLAYER


Untuk tajuk ini, saya lebih berminat berkenaan dengan makna aktivisma itu sendiri. Sering istilah aktivisma kita bayangkan sebagai gerak kerja di luar negara. Di bumi Palestin, Syria, Kemboja dan sebagainya. Namun kita lupa, kadang kala jiran sebelah rumah kita ditimpa masalah, kita lebih memilih untuk sekadar bertanya khabar. Sahabat-sahabat kita ditindas pegawai yang zalim, kita memilih untuk sekadar like di FB. Kawan kita ditimpa musibah, kita lebih memilih untuk tunggu dengar berita. Kesimpulannya, aktivisma adalah keprihatinan kita terhadap masyarakat. Sensitiviti kita kepada perubahan di sekeliling dan keupayaan kita untuk memberi respon dengan cara terbaik, dengan tindakan yang akan merubah daripada bad prognosis kepada good prognosis.


"Each time a person stands up for an ideal, or acts to improve the lot of others, or strikes out against injustice, he sends forth a tiny ripple of hope, and crossing each other from a million different centers of energy and daring, these ripples build a current that can sweep down the mightiest walls of oppression and resistance."
~ Robert Kennedy 



HEALTH INNOVATION, THE BLUE OCEAN STRATEGY

Slot ini sememangnya mencipta satu sudut pandang yang berbeza. Selama ini kita hanya didendangkan dengan berfikir secara kreatif. Bagi saya, orang sering memberi pesanan untuk berfikir di luar kotak. Tapi, alangkah lebih baik kalau kita terus buang kotak tersebut? 

Slot ini memberi satu tamparan khusus buat saya, yang selama ini merasakan diri ini telah mempraktiskan idea think different (dare to be different, to be exact). Tapi rupanya saya masih belum cukup different.


PENGAJARAN
Ada beberapa perkara yang saya belajar, daripada seminar dan daripada pengalaman.

  • Kita mempunyai kekurangan tenaga pemikir. Peringatan Dr. Azrin, betapa sewaktu kecil kita sangat kreatif, tapi akhirnya daya itu hilang, sangat benar. Masakan tidak, di sekolah dan di kampus, kita hanya perlu menghafal buku. Mengingati teknik-teknik menjawab soalan yang sudah diajar guru dan pensyarah. Kita tidak dilatih dengan baik untuk sentiasa berfikir dan mencari jalan bagi sesuatu yang tidak pernah diajar sebelum ini.
  • Untuk menjadi orang hebat, selain kerajinan meneladani ilmu, berada dekat dengan orang hebat memainkan peranan yang sama penting. Terinspirasi melalui buku, sedikit berbeza dengan terinspirasi melalui perwatakan.
  • Kita memerlukan figure atau tokoh sedari zaman mahasiswa. Penciptaan ikon-ikon dalam PERUBATAN adalah sesuatu yang penting.

Sungguh, terlalu banyak perkara yang saya masih perlu belajar. Untuk blend-in kan semua ciri-ciri yang perlu bagi menjadi seorang Muslim Profesional bertaraf 5 Bintang, bukan "semudah" memutuskan pengisian dan perkongsian yang mahu diperoleh dalam seminar.