Pages

Saturday, July 5

Belajar Berdikari

Secara rasminya, saya hanya punya seminggu lagi berbaki utk menghabiskan kelas di Kasr El-Ainy, sebelum memasuki Study Leave dan membuat persiapan untuk peperiksaan akhir sebagai mahasiswi kuliah Perubatan.

Di ambang Ramadhan, saya nekad mahu cuba untuk berubah, atau lebih tepat, mahu 'undone' perubahan buruk yang telah saya benarkan berlaku pada diri.

Salah satu masalah yang dapat dikenalpasti, adalah saya malas mahu menjelaskan sebarang salah faham. Saya tahu manusia sedang galak dan rakusnya mengumpat di belakang. Semakin saya tahu, semakin saya rasa, "they don't worth my explanation, if they valued me, they would've come for my explanation".

Dan pada masa yang sama, saya memutuskan saya akan menjadi cukup kuat untuk menghadapi semua rejection. 

Dunia media sosial juga sedikit sebanyak merubah. Saya belajar menjadi pemerhati. How corrupted one can be in media. Dan sejak berhenti menulis di blog, saya sendiri menulis di FB dengan mempertimbang respon yang bakal diperoleh. Tidak sejujur sebagaimana tulisan di blog dulu-dulu.

Masalahnya juga, saya terlalu melihat sisi seseorang yang saya nilai sebagai sisi tidak elok, dan perlu saya jauhi, dengan cara menjauhi orang tersebut. Dan saya lupa untuk melihat dan cuba bertoleransi demi sisi-sisi baiknya.

Kata orang, kalau sudah dengan pelbagai kelompok manusia kita punya masalah, maknanya masalah itu pada diri kita sendiri, bukan pada orang lain. Ya, sampai saat ini saya terusan cuba memuhasabah kekhilafan diri, memohon doa agar diberikan petunjuk dan dipercantikkan akhlak.

Moga Allah kurniakan kekuatan untuk tidak berakhlak buruk

Saya cuba. Dan Allah, telah menjanjikan ujian bagi setiap yang mencuba. Itulah indahnya mujahadah. 

Cara terbaik untuk sebuah perubahan, adalah dengan bertukar tempat. Untuk itu, saya tidak sabar-sabar lagi untuk menamatkan perjalanan di sini. (I think i imitated a Malay Cartoon here)

Kesalahan seterusnya, mungkin juga kerana selama ini saya pernah percaya dengan kata azimat "jangan pedulikan orang, buat apa yang kita fikir betul." Masalahnya, hidup ini perlukan perbincangan. Mana mungkin penilaian yang terbaik dapat dicapai dari pemikiran sendiri.

Ah, sedih juga bakal tinggalkan Mesir dengan tidak mempunyai seorang pun teman yang benar-benar dapat dihargai. Seorang teman pernah berpesan, gunakan sebaiknya masa yang berbaki untuk mengukuhkan hubungan. Ada rakan-rakan yang dapat saya hargai, dan saya rasa senang untuk berkongsi cerita. Tapi yang dahulu pernah rapat, kebanyakan makin saya jauhi. 

Ada lagi teman yang berkata, apa gunanya kawan kalau bukan untuk disusahkan. Namun di kemudiannya, saya mendapati keselambaan saya dalam meminta dibuat sesuatu dianggap beban. Ya, mungkin kecil amat bagi saya tapi terlalu besar baginya. Namun dia masih menggunakan istilah sahabat. Akhirnya saya sekali lagi gagal memahami makna persahabatan.

Bercakap tentang sahabat, mungkin silap saya dari awal, kerana tidak pernah menganugerahkan istilah 'sahabat' kepada mana-mana teman yang saya kenal di sepanjang perjalan di Mesir. Masih sahabat-sahabat baik di MMP, menjadi kenangan perhubungan persahabatan yang terbaik untuk saya hargai sehingga sekarang. Walaupun kami tidak berkongsi apa yang orang-orang banggakan sebagai fikrah yang sama, atau gerak kerja bermasyarakat yang sama, namun kami berkongsi toleransi, mencorak warna-warni dari perbezaan besar yang ada.

Mungkin juga, enam tahun di Mesir, mendidik self-competency yang tinggi, menjadikan diri-diri, menghargai teman yang hanya boleh memberi kebaikan kepadanya. Teman di ketika dia sunyi. Ketika dia memerlukan company. Sedang saya, bukan itu definisi persahabatan. Untuk berteman, adalah bukan kerana tika kita memerlukan, tapi lebih kepada ketika dia juga berseorangan.

Ah, makin keliru. Agama mengajar hidup ini perlu berteman. Baik study dan balik nanti figure out. Seronok juga tinggal Mesir tanpa kenangan bersahabat. Nanti tak sedih-sedih nak berpisah. ;)

I just wished that I am not a failure. Kena banyak lagi tarbiah diri kasi lembut hati. Self confidence dalam bab tak perlu susahkan orang tak leh tinggi sangat.

Ramadhan kareem.

Sunday, February 2

Antara Dua

Lama sungguh saya tinggalkan ruang ini tanpa tinta. Baru saya sedar, rupanya blog ini menjadi tempatnya kalau ada sesuatu yang saya tidak suka kongsikan dengan orang ramai, di medan seperti Facebook.

Kali ini, kami diuji. Abi diuji dengan sepucuk surat berkuatkuasa serta-merta, menamatkan perkhidmatan Abi dari kolej yang abi sendiri penggerak awal dalam meletakkan tapaknya. Keputusan tanpa dibenarkan pembelaan. Padahal sudah lama Abi meluahkan betapa Abi tidak selesa di KIAS. Tidak dipanggil mesyuarat, tidak diberi tugas dan dipinggirkan dalam urusan pentadbiran. Namun saya sebagai anak, memilih untuk tidak lebih-lebih bertanya. Abi tahu halal haram. Bukan tidak pernah terdetik, halal dan berkatkah bayaran gaji yang menjadi sumber utama kehidupan kami. Tapi Abi sendiri, telah berusaha membetulkan keadaan. Malangnya, padang itu tidak rata.

Seminggu lalu, saya diberitakan bahawa cuti kami dipanjangkan. Kepada Ummi saya khabarkan. Kalau biasa-biasanya, asal cuti sedikit, perkara pertama yang terlintas di fikiran adalah untuk pulang ke pangkuan keluarga. Berbeza benar tahun ini, saya seolah nekad untuk kekal di Mesir, atau kalau berpeluang, Tanah Andalusia itu sungguh benar-benar menarik-narik kaki ini.

Walaupun Ummi berbasa-basi menyatakan mahu saya pulang, kali itu saya tidak mudah patah. Cepat-cepat saya beritahu, "Takpe lah Mi, tahun ni jah. Nak kelik pun rasa serba salah. Tahun akhir dah. Nak jalan-jalan sikit."

Sedang saya berwhatsapp dengan keluarga, untuk meminjam kad kredit Ummi atau Abi bagi membeli tiket bas ke Granada dan tiket masuk ke Al-Hambra, Abi meminta maaf kerana sedang sibuk dan tidak sempat untuk menguruskan pembelian itu.

Saya terima whatsapp daripada adik saya. Achik menawarkan untuk menguruskan pembelian. Dari situ Achik mengkhabarkan Abi telah menerima surat tersebut. Ya, surat yang kini telah tersebar di seluruh alam Facebook, diulas hangat oleh pemerhati-pemerhati politik Kelantan.

Sehingga hari ini, hampir setiap hari saya menghubungi Ummi. Bertanyakan khabar perkembangan terbaru. Sebarang update di Facebook, satu-satu saya teliti. Biar saya rasa pedihnya yang Abi rasa. Kebanyakan masa saya, saya luangkan mencari maklumat dan komentar berkaitan.

Hanya Allah yang tahu, betapa hati ini berbolak-balik, antara meneruskan perancangan menjejak Tanah Andalusia, atau pulang ke pangkuan keluarga untuk memberikan sokongan. Walaupun, saya tahu, tidak banyak yang dapat saya buat dengan berada di tanah air. Tapi cukuplah untuk berada bersama keluarga, saat ujian sedang menimpa.

Namun menurut Ummi, Abi okay-okay sahaja. Malahan bersemangat. Bersemangat kerana sudah lama Abi menunggu padang yang rata untuk membela diri.

Ummi pula tidak kurang diserang dan diajak berdebat di Group Whatsapp. Dihasut-hasut supaya membela Abi. Namun Ummi seperti biasa, memilih untuk berdiam. Bukan kerana muram, tapi tiada keperluan untuk melayan. Di pihak yang sana, bertubi-tubi pembelaan dikeluarkan, mahu membenarkan tindakan.

Keyakinan bahawa Ummi dan Abi tenang berhadapan krisis ini, tidak pula memberi keyakinan kepada saya, bahawa adalah okay untuk tidak pulang.

Di kala istikharah tidak memberi hasil, di kala Ummi dan Abi tidak sungguh-sungguh menyatakan "it's okay not to come home," sepanjang itulah hati ini tidak senang duduk. Sesalnya tidak mengikut hasrat Ummi awal-awal bicara dahulu! Lain kali, pastu firasat Ummi itu saya jadikan antara kayu ukur utama.

Sungguh, redha mutlak ibu ayah adalah perkara terpenting buat diri ini. Jangan ada sebarang perbuatan, atau pilihan yang tidak diredhai mereka. Biar mulut mereka membenarkan, diri ini perlu tahu bahawa mereka senang hati dengan pilihan yang dibuat. Semoga dengan redha mereka, redha Allah saya gapai.

Sehingga 2 jam sebelum catatan ini ditulis, jari jemari ini masih rancak mencari tawaran tiket termurah untuk ke Kuala Lumpur. Walaupun kerugian bakal ditanggung.

Galaunya hati bila susah sungguh untuk memperoleh yakin. Walau berkali dan berhari istikharah dilakukan. Semoga yakin yang datang sejenak Maghrib tadi, kekal berpanjang. Dalam permusafiranku, pasti doa yang tidak putus-putus bakal saya titipkan. Semoga urusan Abi dan keluarga dipermudahkan semua. Semoga keadilan ditegakkan. Semoga PAS Kelantan kembali gemilang. Semoga kerajaan Islam Kelantan kembali diyakini rakyat.

Walaupun tahu kelana ku kali ini pastinya bukan dengan hati yang girang, tapi langkah ini tetap harus aku ambil. Moga Allah kuatkan langkah kami sekeluarga.

Andalusia, aku datang!

Di bumi ini, ibrah kejatuhan sebuah kerajaan yang menjadi kebanggaan, pasti menjadi permainan utama minda saya.